Home / Berita / Daerah / Nasional / Reviews

Senin, 30 April 2018 - 11:08 WIB

Ribuan Masyarakat Antar Jenazah KH. Nahduddin Royandi Abbas (Mbah Din) ke Tempat Pemakamannya

Ribuan masyarakat mengantar jenazah KH. Nahduddin Royandi Abbas (Mbah Din) diantar ke tempat pemakamannya, Minggu (29/4). (Wildan Ibnu Walid/JawaPos.com)

Ribuan masyarakat mengantar jenazah KH. Nahduddin Royandi Abbas (Mbah Din) diantar ke tempat pemakamannya, Minggu (29/4). (Wildan Ibnu Walid/JawaPos.com)

Viewer: 624
0 0
Terakhir Dibaca:1 Menit, 53 Detik

KompasNasional.com,Surabaya – Ribuan orang memadati sekitar kompleks Masjid Buntet Pesantren menyambut kedatangan jenazah KH. Nahduddin Royandi Abbas (Mbah Din), Minggu (29/4) malam. Mereka mengiringi kepergian kiai putra terakhir salah satu tokoh sentral pertempuran 10 November 1945 di Surabaya.

Saat jenazah tiba di lokasi, suasana duka menyelimuti para ulama sesepuh pondok pesantren, tokoh masyarakat dan ribuan santri.

Jenazah Mbah Din sampai di Buntet Pesantren sekitar pukul 21.00 WIB. Tak lama kemudian, jenazah langsung di salatkan dan selanjutnya dimakamkan di pemakaman keluarga.

Menginjak usia ke-84 tahun, Mbah Din wafat setelah beberapa hari terakhir menjalani perawatan intensif di rumah sakit Barnet Community Hospital, London, Inggris, Rabu (25/4) lalu.

Mbah Din, merupakan putra terakhir dari satu di antara lima ulama kharismatik Jawa Barat, Kiai Abbas bin Abdul Jamil, seorang kiai yang dikenal punya kesaktian yang luar biasa saat menghadapi tentara kolonial Belanda.

Baca Juga  Kegiatan ini secara langsung di buka oleh Kapolda Sumsel, Irjen Pol Drs Toni Harmanto MH dan di hadiri beberapa Pejabat

Menurut keponakan Mbah Din, KH Ayip Abbas mengatakan, pamannya itu adalah sosok yang penuh ikhlas dalam menjalani hidup. Figur Mbah Din sendiri dikenal sebagai santri yang suka berkelana. Bahkan, Mbah Din sendiri adalah sosok ulama yang melampaui zamannya, karena mampu memadukan antara keislaman dan barat.

Ia mengaku sangat kehilangan atas kepergian pamannya. Selain selalu mengajarkan nilai-nilai akhlakul karimah, Mbah Din adalah ulama yang mampu berdakwah di tengah masyarakat Eropa, khususnya di Inggris.

“Kami (keluarga) sangat kehilangan beliau. Mbah Din banyak menghabiskan waktunya untuk berdakwah dan belajar. Mbah Din sempat nyantri di Mekkah, hingga berdakwah di Inggris,” ujarnya.

Kepergian akibat penyakit komplikasi yang dideritanya, Mbah Din meninggalkan satu anak bernama Buyung Nahdi Sastra Prawira Abbas atas pernikahannya dengan perempuan dari Prancis dan telah meninggalkan dua cucu.

Baca Juga  PT Golden Blossom Sumatra Diperintahkan Bayar Utang Rp46,109 Milyar

Di tempat yang sama, Sekjen PBNU, Helmi Faisal Zaini menyampaikan rasa belasungkawa sebesar-besarnya atas kepergian KH. Nahduddin Royandi Abbas. Mendengar kabar wafatnya Mbah Din, PBNU langsung menghubungi pihak Kementerian Luar Negeri dan Kedutaan Besar (Kedubes) ada di Inggris.

Disampaikannya, sosok mendiang Mbah Din adalah sosok teladan bagi seluruh keluarga besar Nahdlatul Ulama (NU). Sumbangsih peran besar Mbah Din untuk dunia Islam dan Indonesia adalah, selain mengenalkan kehidupan pesantren, Mbah Din adalah pemarkasa pendirian masjid-masjid di jantung Kota London, Inggris.

“Beliau adalah panutan kami. Guru kami. Sosok yang ikhlas, beliau juga orang yang berlapang dada, beliau bisa nerima saran dari siapa pun,” ujarnya.(JPC/TR)

Happy
Happy
%
Sad
Sad
%
Excited
Excited
%
Sleepy
Sleepy
%
Angry
Angry
%
Surprise
Surprise
%

Share :

Baca Juga

Arsip

Uang Rupiah Tidak Memuat Simbol Terlarang

Berita

Pelaku Penipuan Pengusaha Ayam Dilepas Polsek Lubukpakam dengan Alasan Gangguan Jiwa

Berita

Walikota Siantar dan TNI-Polri Analisa dan Evaluasi Pelaksanaan PPKM Mikro

Berita

Sengketa Pilkades Desa Priangan di Selesaikan Oleh Kapolsek Jelai Hulu Melalui Mediasi

Berita

Gubernur Kalbar Harus Àda Kepedulian Para Dewan Guru

Berita

Besok,,,! Masyarakat Tapteng Gelar Aksi Damai

Berita

Wali Kota Edi Kamtono : Pembelajaran Tatap Muka di Kelas Bisa Diikuti Siswa dari Rumah

Berita

Wali Kota Padang Sidempuan Hadiri Roving Seminar KI di Medan