Home / Berita / Ekonomi / Internasional / Reviews

Rabu, 24 Januari 2018 - 16:44 WIB

Pertama dalam 40 Tahun, Populasi Beijing dan Shanghai Menurun

Viewer: 503
0 0
Terakhir Dibaca:1 Menit, 57 Detik

KompasNasional.com, Beijing – Jumlah populasi dua kota besar di China, Beijing dan Shanghai, mengalami penurunan untuk pertama kalinya sejak tahun 1978, atau dalam 40 tahun terakhir. Penurunan ini, salah satunya dipicu melambatnya pertumbuhan populasi di kedua kota itu.

Dilaporkan surat kabar ternama China, Global Times, Rabu (24/1/2018), penghitungan terbaru dari Biro Statistik Nasional (NBS) menunjukkan populasi kota Beijing menurun sebanyak 0,1 persen. Sepanjang tahun 2017, Beijing kehilangan 22 ribu jiwa penduduk dari total 21,7 juta jiwa.

Menurut NBS, penurunan kecil ini terjadi setelah sepanjang tahun 2000 hingga 2016, populasi Beijing mengalami lonjakan hingga 59 persen.

Populasi kota Shanghai, yang merupakan kota terbesar di China, mengalami penurunan sebanyak 13.700 jiwa dari total 24,18 juta jiwa penduduk. China sendiri masih tercatat sebagai negara dengan populasi terbesar di dunia, dengan jumlah penduduk melebihi 1,3 miliar jiwa.

Baca Juga  Kasus Ngambang Tiga Bulan Mobil L 300 Masih Ditahan, Pelaku Dibebaskan, Ada Apa Dengan Penyidik ...?

Laporan Global Times itu mengutip pernyataan juru bicara Biro Statistik Kota Beijing, Pang Jiangqian, yang menyatakan banyak faktor berkontribusi pada penurunan populasi ibu kota China itu. Pang menyebut penurunan populasi usia kerja di China dan melambatnya migrasi dari area pedesaan, sebagai salah satu penyebab penurunan.

“Dalam beberapa tahun terakhir, pertumbuhan populasi tahunan China turun sekitar 0,5 persen. Jumlah orang-orang yang bermigrasi ke kota-kota besar juga melambat. Dengan latar belakang urbanisasi nasional, daya tarik kota-kota besar secara bertahap memudar,” sebut Pang dalam konferensi pers di Beijing.

Usai insiden kebakaran yang menewaskan 19 orang di Beijing pada November 2017, otoritas kota Beijing meluncurkan program tegas yang mewajibkan para penghuni rumah-rumah yang tidak aman dan tidak memenuhi standar, untuk keluar. Kebanyakan korban tewas dalam kebakaran itu merupakan imigran.

Baca Juga  Kadis DPMD Dinilai Sepihak, BPD Desa Loleo Bakal Datangi Bupati

“Merujuk fakta bahwa Beijing dan Shanghai telah mengambil langkah-langkah untuk mengusir para pekerja migran, memperkuat pengelolaan penyewaan apartemen dan merelokasi industri, tidak mengejutkan bahwa populasi menurun di dua kota itu,” ujar profesor demografi pada Nankai University, Li Jianmin, kepada Global Times.

Kendati demikian, Profesor Ding Jinhong dari East China Normal University, menyatakan masih terlalu dini untuk menilai apakah tren penurunan populasi di Beijing dan Shanghai ini berada di titik balik.

Menurut skema pembangunan terbaru, otoritas Beijing berencana membatasi populasinya di angka 23 juta jiwa pada tahun 2020 mendatang, dengan mengurangi populasi di enam distrik pusat sebanyak 15 persen di bawah angka tahun 2014. Populasi Shanghai juga direncanakan untuk dibatasi hingga 25 juta jiwa pada tahun 2035.

[DET/TR]

Happy
Happy
%
Sad
Sad
%
Excited
Excited
%
Sleepy
Sleepy
%
Angry
Angry
%
Surprise
Surprise
%

Share :

Baca Juga

Berita

Sekda Dr.Mulyadi Apresiasi Kinerja ASN Kota Pontianak Raih Predikat BB untuk SAKIP dan Predikat B untuk RB

Berita

Wali Kota Pematangsiantar Saksikan Pertandingan Persahabatan Sepak Bola Antar Kabupaten/Kota se Prov Sumut

Berita

Setelah Sembuh, Ajudan Wagubsu Kembali Terinfeksi Covid 19

Berita

Walikota Psp Hadiri Penandatanganan Kerjasama Kemitraan PMA Dan PMDN Dengan UMKM

Berita

Dukungan Kepada ASSED Kian Mengalir, Kali Ini Kelompok Penjaring Salam Deklarasikan Diri

Berita

Gedung Diklat Astekindo Diresmikan, Permudah Sertifikasi Ahli Konstruksi

Berita

Satgas Pamtas RI-MLY Yonif 645/GTY Gelar Acara Korps Raport Kenaikan Pangkat Periode 1 Oktober 2022

Berita

Soal Polemik di SMAN 5 Halsel, Ini Tanggapan Dinas Pendidikan Provinsi